Nisfa Preggo Story – Cerita Awal Kehamilan

Haaalooooo, udah lama yaa ga ngeblog, tau-tau udah hamil aja. Alhamdulillah :) Jadi sesuai judulnya (yang ke-Andien-Andien-an banget) , ku mau berbagi cerita tentang kehamilan pertamaku, yeay 😀

Bulan April kemaren adalah bulan yang istimewa buat aku, karena di bulan itu aku ulang tahun dan juga anniversary pernikahan, tepat 1 tahun pernikahanku dan suami. Awalnya berharap gitu, ya Allah semoga kado ulang tahunnya dapet dedek aja yhaa, pasti sweet banget deh hehehe. Dan tanda-tanda kehamilan itupun muncul, aku udah pede aja, kayaknya ini hamil beneran dong, please hamil deh aku kayaknya. Ngareeep pake bangeet. Kebetulan akhir Maret sampe tanggal 4 April Ibuku maen ke Jakarta, nengokin aku dan pengen jalan-jalan melihat Ibu kota wkwkwk. Pas pertama Ibuku, Kakak dan Kakak Iparku dateng badanku rasanya udah ga enak, udah ga fit, kaya masuk angin gitu, tapi selama Ibuku ada di Jakarta, engga lagi aku rasain, aku bawa maen aja keliling-keliling kota. Tapi rasanya tidak seperti biasa *tsaaaahh, badanku jadi cepat capek dan lapar hahahaa.

Sampe Ibuku pulang ke Semarang, aku baru bilang sama suamiku, kayaknya Omaa hamil deh Oony, padahal itu baru tanggal 4 April, sedangkan mens bulan Maret kemaren adalah tanggal 6 Maret, baru telat 2 hari Buuuk, tapi udah yakin gitu kalo ini ada dedeknya deh di perutku hahaha. Tiap hari aku bilang sama suami, ayo kita tes pake testpack (kebetulan ada 1 testpack yang udah kebeli tapi belum sempet dipake wkwkw), tapi suami masih menunda-nunda, dianya masih ga mau ke-ge-er-an. Sampe aku udah ga sabar banget, itu tanggal 8 April aku udah pengen banget ngetes. Akhirnya suami ngijinin dengan agak was-was karena takut kecewa hahahaa. Waktu itu sekitar jam 10 pagi, setelah baca petunjuk pemakaian di kemasannya, aku pipis deh trus suami yang ngetes pake kertasnya itu. Kalo hamil garisnya dua, kalo engga hamil garisnya satu. Daaaaaaaaaaaaann, hhmmmmmm hasil tes-nya adalaah garisnya ga keluar :( langsung sedih dong. Lho kok ga ada garisnya sama sekali. Sempat kecewa dengan hasilnya, trus suami bilang, salah kali ini, masa ga ada garisnya, ntar kita beli lagi aja alat testpacknya. Okedeh abis itu semangat lagi.

Aku masih yakin, feeling-ku kuat saat itu kalo aku tuh hamil, jadi setelah solat Isya kami keluar beli testpack di apotek, kami beli dua merek yang berbeda, buat jaga-jaga kalo hasilnya aneh lagi hehehe. Sekitar jam 10 malem, kami coba tes lagi, dengan kuantitas pipis yang lebih banyak wkwkw jijik ya bahasanya. Abis itu suami mulai ngetes, dilihat, dilihat, dilihat, garis 1 nya muncul. Kok satu doang Oony, komentarku. Bentarlah ditunggu dulu, emang gitu munculnya satu-satu ini, jawabnya sotoy. Eh beneran loh abis itu garis satunya menyusul muncul di bawahnya. Yeeeaayy Alhamdulillah akhirnya beneran aku hamil :’) bener kan feeling-ku huhuhuu abis itu aku nangis terharu gitu huhuhuuu. Ternyata sesenang itu yhaa ketika harapan, doa dan usaha kita menjadi kenyataan. Itu benar-benar jadi kado ulang tahun terindah dari Allah, Alhamdulillah, segala puji bagi Allah.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 23.42.15 (1)
*Hasil testpack yang sukses :D

Setelah tau hasil testpack-nya positif, aku segera cari Dokter obgyn di sekitaran Jakarta Selatan. Belum ada yang kami kasih tau kabar gembira itu, kami mau memastikan dulu (lagi). Setelah googling dan baca-baca reverensi di situs-situs Ibu hamil, akhirnya aku nemu Dokter Ridwan SpOg yang praktek di KMC (Kemang Medical Center), katanya sih bagus, pinter, baik dan pro normal. Trus aku bilang ke suami dan nanya pendapatnya, secara kan Dokternya cowo gitu. Dari suami sih ga masalah, kalo emang tuh Dokter bagus, lagian KMC juga deket ama kosan, ama tempat kerjanya suami. Trus aku telpon buat daftar kontrol pertama, dari hasil googling, katanya Dokter Ridwan banyak pasiennya, jadi appoinment-nya harus seminggu sebelumnya. Dan bener aja pas aku nelpon, jadwal buat minggu itu udah penuh semua, dan baru dapet jadwal buat tanggal 17 April.

Hari kontrol pun tiba, suami sengaja remote buat nemenin periksa, hihihiii agak deg-deg an juga, takut ini itu. Takut yang ga jelas deh pokoknya. Setelah mendaftar dan menunggu sekitar 1 jam akhirnya aku dipanggil dan masuk ke ruangan Dokter Ridwan. Langsung ditanya-tanya standarlah, mens terakhir, udah testpack belum, dll. Trus langsung disuruh tiduran, mo di USG, trus di USG lah perutku. Kata Dokter Ridwan, rahim kamu menghadap ke bawah ini, ga keliatan kalo USG perut. Jeng-jeng-jeng apalagi tuh rahim ke bawah trus gimana deh, eh mulai panik karena pengetahuanku tentang kehamilan masih nol besar. Trus Dokter Ridwan nyuruh perawatnya yang cewe buat USG aku lewat miss V. Omaaaygaaat rasanya nyerr-nyerr gituu :’D suami aku aja langsung pusing dan mlipir lihat aku digituin wakakakkaa. Nah dari situ kelihatan jelas sudah ada kantung rahim, embrio dan tempat cadangan makanan. Alhamdulillah, aku legaa, suami masih shock :’D ternyata di rahimku ada dikit pendarahan, tapi kata Dokter Ridwan gapapa, itu ntar bisa ilang sendiri. Trus kami dijelasin macem-macem sama Dokter Ridwan, dedek udah umur 5,5 minggu waktu itu, trus digambarin di buku kontrol kondisi rahimku karena mungkin Dokter Ridwan tau kalo suamiku ga nyimak karena mlipir tadi wkwkwk. Trus pantangan-pantangan makanan, suruh makan buah, susu. Pakai pisau buah harus dipisah sama pisau buat iris daging dan detail-detail lainnya. Aku dikasih asam folat dan vitamin buat penguat kandungan untuk 1 bulan. Dan draaamaa pun dimulaai >,<

======= bentar makan bubur dulu, ini jam 22.45, dan kelaperan =======

Waah udah hampir tengah malam ternyata, yaudah deh sampe disini dulu ceritanya, besok lanjut lagi cerita soal drama-drama yang aku hadapi selama kehamilan hehehe. See you soon have a nice sleep :) salam dari dedek yang waktu USG pertama, usia 5.5 minggu ;D

WhatsApp Image 2018-07-30 at 23.42.14
*Salam kenal dari dedek yang usianya 5,5 minggu :)

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *