Cerita Liburan di Taman Safari Indonesia

Haaaaii selamat malam semuanyaah, gimana kabar kalian? Alhamdulillah aku dan suami sehat dan tambah gendut wkwkwk *gak nanya sih ­čśÉ┬á Okee sekarang aku mau cerita tentang liburanku kemarin, ke Taman Safari Indonesia ­čśÇ

Jadi, kemarin aku diajak liburan sama suami bareng temen-temen kantornya. Sebenernya ga diajak juga sih, tapi sebagai anggota ikatan KSPISI (Kemana Suami Pergi Istri Selalu Ikut), aku merasa perlu menjalankan asas melibatkan diri pada kegiatan suami yang bertujuan positif ini. Hingga akhirnya aku ikut dengan biaya tambahan hihihii. Liburan suami sama temen se-team kantornya ini baru pertama kali diadain, biasanya outing itu satu kantor, ini satu team emang inisiatif untuk liburan sendiri sebagai ganti jatah entertain kantor yang biasanya diisi dengan kegiatan makan-makan yang beresiko meningkatkan berat badan (dan si istri kaga bisa ikutan). Dari beberapa opsi liburan akhirnya mereka setuju untuk ke Taman Safari Indonesia di Puncak Cisarua Bogor, yang Alhamdulillah-nya aku belum pernah kesana hahhaha.

WhatsApp Image 2017-12-10 at 19.41.56
*[TEASER] Liburan bersama suami dan team kantornya di Taman Safari Indonesia :D

Jam 4 pagi kami udah bangun dan 4.15 sampe 4.45 kami siap-siap mandi dsb. Rencana awal kami akan berangkat pukul 05.00. Mereka rata-rata tepat waktu sih, bahkan ada yang nginep kantor karena rumah mereka di Bekasi dan ga yakin bisa nyampe kantor jam 5. Aku dan suami sampe kantor jam 5.05 dan udah banyak yang dateng, aku kenalan sama beberapa temen suami yang dari wajahnya udah ga asing karena sering liat mereka di grup telegramnya suami kalo aku lagi kepo. Beberapa dari mereka juga waktu nikahanku dengan suami dateng ke Boja hihihi. Sampe jam 05.15 semuanya udah kumpul di kantor, kecuali Mba Patricia panggilanya Pet wkwk, ternyata dia ketiduran atau masih tidur gitu pas ditelpon, cuma tinggal dia seorang diri aja karena personel lain sudah lengkap. Mba Pet minta maaf lewat telpon karena dia kesiangan (padahal itu masih pagi :v), salutnya satu team ga ada yang marah sama Mba Pet, mereka ini suportif banget, ga nge-judge, ga nyalahin, pokoknya enak banget dah orang-orangnya. Mereka cuma bilang udaah gapapa ayo siap-siap, sekarang lo dimana? kita sekalian jalan sekalian jemput elo, *ini yang bilang ‘lo-gue’ mereka ya, bukan gue eh aku maksudnya.

Akhirnya jam 05.30 kami berangkat dari kantor PCV, mobilnya Mas Ical jemput Mba Pet dulu di Depok. Empat mobil lainnya langsung ke Puncak. Masuk tol Jagorawi udah lumayan rame, trafik rame lancar, sampe pas mau keluar tol Bogor mulai tuh padat merayap. Banyak banget pedagang jualan di daerah macet itu, mulai dari makanan, minuman, buah-buahan sampe mainan balon-balon dari sabun. Buset, nih jalan tol apa pasar tiban cobaak :v makanan yang dijual juga bervariasi, awal-awal macet biasalah orang jualan kacang, tahu sumedang, snack micin, somay, lama-lama ada yang jualan sari roti, trus lama-lama lagi ada yang jualan pizza satu slice-an, level up man wkwk, trus kata Mas Mike ntar di ujung jalan ada yang jualan steak┬á— sambil dia peragain lagi ngiris daging :v akakaka kocak banget sumpah.

WhatsApp Image 2017-12-10 at 19.41.59
*siap berangkat dari PCV jam 05.30 pagee

Habis itu kayaknya kena macet-macet lagi tapi aku gatau dimana dan aku ketiduran. Jam 08.30-an rombongan mobilku eh mobilnya Mas Kidutz akhirnya sampe di pintu masuk Taman Safari Indonesia yeeaah. Udaranya dingin bangeet, sejuuk pokoknya enak deh. Pas nyampe situ udah ada rombongan dua mobil yang lain, kami istirahat dan duduk-duduk dulu sambil nunggu dua mobil yang lainnya lagi. Jam 09.30 kami masuk ke Taman Safari Indonesia, dan MACET!!! Duh banyak banget orang yang liburan ke Taman Safari ternyata, ga cuma mobil pribadi, bus-bus yang bawa rombongan wisata perusahaanpun juga banyak banget. Ini ntar kalo di dalem macet kaya gini juga kan ga lucu yaa, masa mau lihat binatang malah macet-macetan juga ­čśÉ

Akhirnya setelah nunggu beberapa lama kita masuk juga, biaya masuk per orang 180rb, lumayan juga yaa, trus kalo mau sama tiket terusan buat liat panda itu 230rb. Trus ada juga paket rekreasi malam, tapi gatau dah tuh gimana ntar. Pas pertama kali masuk ada gajah, tapir, kuda nil, onta. Yang paling lucu sih kuda nil, gembrot banget, kaya monster gitu kalo di dalem air hahhaa lucu deh pokoknya. Trus ada burung-burung juga tapi lupa namanya, trus ada rusa. Pengunjung banyak yang kasih makan rusa ini karena mereka ramah-ramah. Karena di mobil kami ga ada yang beli wortel akhirnya kami cuma bisa liatin mereka tanpa kasih makan huhuhu, jadi recomended ya buat beli wortel sebelum masuk pintu gerbang Taman Safari. Trus ada juga llama, ini hewan tuh super easy going gitu, dia dengan santenya jalan-jalan di tengah jalan ngalangin orang lewat dan ngintip-ngintip ke jendela minta jatah makan wkwk.

WhatsApp Image 2017-12-10 at 19.38.38 (2)
*Onta berpunuk dua, salah satu hewan unik di Taman Safari Indonesia

Abis itu kita juga lihat byson, jerapah, zebra dan hewan-hewan herbifora lainnya. Asiknya di Taman Safari itu kita bisa lihat binatangnya dari dekat bahkan kita bisa berinteraksi langsung juga dengan beberapa dari mereka. Ketika masuk ke daerah penangkaran singa, macan/harimau dan beruang, kaca mobil kita harus ditutup demi kemanan. Pas lewat di bagian singa, mereka masih pada tidur dan sante-sante gitu. Trus paling keren yang Macan Putih dari India itu, pas nyampe sana mereka juga lagi pada tidur-tidur. Dan yang paling pecaah adalah harimau Sumatera, mereka lebih aktif kelihatannya dan serem bangeet mukanyaa hiiiiwh.

Yang terakhir, aku baru pertama kalinya liat capybara, sebelumnya ga tau kalo ternyata hewan ini cute banget, tapi setelah lihat di youtube aku jadi suka bangeet sama capybara, entah mengapa banyak hewan yang suka sama capybara, dia kaya bro ke semua hewan gitu, mulai burung-burung kecil, marmut, kura-kura, monyet sampe buaya pada suka deket-deket sama dia.

WhatsApp Image 2017-12-10 at 19.38.38 (4)
*Capybara tapi tidak terlihat terlalu jelas

Selesai┬ámengitari kawasan hutan satwa, akhirnya kami parkir dan cari tempat makan dan solat. Lalu kami keliling lagi ke bagian atas Taman Safari, disitu ada baby zoo dan panggung-panggung pertunjukan satwa, ada pertunjukan dolphin, harimau, various animal dan ada juga panggung cowboy dan sirkus akrobatik. Dan yang ga kalah seru ada play park-nya dimana ini adalah kesukaanku banget. Jadi tiket masuk 180rb itu terasa tidak terlalu mahal karena untuk naik wahana di play park ini ga perlu bayar lagi, cukup perlihatkan wrist band kita, walau ada beberapa wahana yang harus bayar juga tapi banyakan yang ga bayar sih hahaha. Pertama banget pas masuk play park aku pengen naik roller coaster, temen-temen suami kaya Mba Gema, Mba Lina dkk udah antusias banget pengen naik itu juga, tapi ada beberapa juga yang gamau, termasuk suamiku ­čśÉ Akhirnya kita masuk rumah hantu dulu, di dalem ga terlalu serem sih biasa aja menurutku wkwk.┬áSetelah selesai di rumah hantu, mereka yang tadi udah┬ángebet naik roller coaster, buru-buru antri, aku masih ragu antara berani atau engga. Karena suamiku juga ga mau diajak naik, akhirnya aku ga jadi naik deh. Kelihatannya serem banget emang roller coaster-nya kalo dari bawah, tapi katanya yang pada naik ga seserem yang di Dufan kok *yaaiyaalaahh ­čśÉ

Akhirnya aku dan suami naik anting-anting aja jadinya wkwk, ga serem, enak malahan. Trus┬ákami naik beberapa wahana lainnya, kaya air bicycle dan bom-bom car,┬ákami juga nonton pertunjukan various animal dan sirkus akrobatik. Itu adalah pertama kalinya juga aku nonton sirkus akrobatik, sumpaaah kereen banget, badannya bisa ditekuk-tekuk gitu trus bisa gelantungan di kain diayun-ayun tinggi banget, pokoknya keren bet lah.┬áSetelah puas dan waktu semakin petang akhirnya kami kumpul ke parkiran dan bersiap pulang. Mobil Mas Kidutz mau lewat Depok pulangnya, jadilah aku, suami dan Mas Mike pindah mobil. Aku dan suami pindah mobilnya Mas Krisna, yang nyetirnya selalu diatas 120 km/h ­čśÉ

WhatsApp Image 2017-12-10 at 19.41.58
*suasana sebelum masuk rumah setan :D

Kami keluar dari Taman Safari jam 16.30, jalanan udah padat, tapi ga macet, untungnya kami masih kebagian ‘buka-nya’ karena di Puncak itu setiap weekend dan hari libur nasional selalu diterapkan sistem buka-tutup jalan. Jalanan akan dibuka satu jalur ke bawah ke Jakarta sampai pukul 18.00, setelah itu jalan akan dibuka untuk arah sebaliknya. Di sepanjang jalur berlawanan di tol mobil-mobil yang arah mau ke Puncak pada antri ga gerak, duh kasiannya, tapi aku juga merasa beruntung wkwk.

Mobil kami sampai di PCV jam 18.45, semua orang happy dan capeeek. Tapi ini adalah salah satu pengalaman baruku, hang out dengan teman-teman suami is not too bad. Pertamanya sih agak kikuk, tapi lama-lama sih woles hehehew. So another holiday? Absolutely yes >,<

See you on next post :)

You may also like

#SR

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *