Cerita Liburan di Bali

Hai guys, sekarang udah tengah malam tapi aku masih seger banget nih efek tadi tidur sore dan nongkrong ngopi sama anak-anak. Yah daripada bingung mau ngapain, karena buat belajar kayaknya otak udah mulai capek juga, mendingan aku cerita tentang pengalamanku liburan ke Bali sama suamiku bulan Mei kemaren. Hahaha, udah basi ya ceritanya tapi gapapa deh sapa tau ada yang butuh referensi buat liburan ke Bali juga. Okay, jadi aku sama suamiku emang udah rencana dari awal mau nikah kalo pengen honeymoon ke Bali. Bali itu mainstream banget sebagai destinasi buat liburan atau honeymoon tapi ya emang kami pengen aja ke sana, pengen mengukir kenangan indah berdua, aseek. Soalnya suamiku pernah menetap di sana selama 2 bulan dan kayaknya belum puas menjelajahi Bali, jadilah dia pengen balik lagi ke Bali bareng aku hihiihi.

Dari awal persiapan menikah, liburan ke Bali malah jadi hal yang lebih menarik buat diurus daripada prosesi pernikahan itu sendiri. Eeemm gimana ya di tengah-tengah kesibukan urus undangan, dekor, rias dan disambi masih kerja juga, nyiapin liburan ke Bali jadi hiburan tersendiri buat aku. Suami dari awal nyerahin semua pilihan ke aku, dia cuma tinggal setuju-setuju dan bayar-bayar hahaha. Jadi dari milih hari, maskapai, hotel, akomodasi dll aku sendiri yang nyari, abis udah ketemu baru deh dia yang memutuskan wkwkw. Awalnya kepikiran buat ikut paketan liburan aja sih, disamping lebih hemat kayaknya juga ga ribet gitu nyiapinnya. Tapi karena alasan pengen berduaan aja menikmati Bali, akhirnya kami putuskan buat siapin semuanya sendiri.

Saran buat yang mau liburan ke Bali dan nyiapin semua sendiri yaitu : sering-sering cek promo di traveloka. YAP !! maskapai dan hotel kami selama di Bali pesen lewat traveloka semua. Sempet banding-bandingin harga hotel di traveloka, airbnb, hotel.com, booking.com sampai di web resmi hotel yang bersangkutan, tetep yang paling murah ada di traveloka. Enaknya di traveloka ini tiap minggu ada promonya, dapet promo 10-20% buat hotel kan lumayan yaa. Dan saran juga kalo pesen kamar gausah yang include breakfast karena breakfast di hotel ga terlalu worth it sih, mending cari sarapan di luar hotel sambil jalan-jalan pagi hehehe. Sebaiknya juga kalo mau pesen di traveloka, pesennya jauh-jauh hari, jangan mepet, soalnya promo-promo di traveloka itu cuma berlaku untuk satu kali pemesanan, jadi kalo pesen beberapa fasilitas di minggu yang sama dengan promo yang sama juga, dia ga bakal ngasih deh. Jadi harus sedia waktu untuk nungguin promo, sumpah ni efek calon mak-mak, jadi super harus perhitungan :v Oh iya cara lain buat dapet promo ya pake 2 akun, yang satu akun aku sendiri dan yang satunya punya suami. Tapi promo itu kayaknya berlaku untuk user-user tertentu deh, mungkin user yang banyak transaksi di traveloka promonya juga bakalan banyak, soalnya pernah ngecek di waktu yang sama di traveloka yang login pake akunku ada promonya, sedangkan kalo login pake akun suami ga ada hehehe.

WhatsApp-Image-2017-09-08-at-01.31.211
*dapet promo Garuda

Karena kami menikah tanggal 30 April 2017, kami memutuskan untuk berangkat ke Bali tanggal 2 Mei 2017, dengan pertimbangan tanggal 1 Mei mungkin masih banyak tamu yang dateng dan mungkin ga sempat packing juga kalo langsung berangkat setelah hari pernikahan. Setelah perencanaan yang lumayan matang akhirnya kami mendapatkan semua fasilitas kami selama di Bali dengan sangat memuaskan. Kami berangkat dari Semarang tanggal 2 Mei 2017 sekitar pukul 14.00 WIB menggunakan maskapai Garuda Indonesia, kebetulan promo nih dapet sekitar 670rb/orang, lumayan kan? Garuda Indonesia yang 3 seat kanan kiri, langsung ke Ngurah Rai Denpasar Bali, ga pake transit. Selama perjalanan suami diem-diem aja kayaknya takut hahaha dan gatau kenapa telinga aku rasanya sakit banget di menit-menit akhir mau landing, mungkin akibat tekanan udara, tapi pas udah nyampe darat sih normal lagi deh.

WhatsApp-Image-2017-09-08-at-01.31.21
* muka gembira dan tegang di pesawat wkwk

Kami sampai di Ngurah Rai sekitar pukul 17 WITA, langsung solat ashar dulu dan barang dibiarin aja muter-muter di bagage claim, sampe kami kelar, koper kami udah ga ada di sana, ternyata udah diamankan di Customer Service nya Garuda Indonesia. Waaaaaaahh seneeeng banget rasanya pas nyampe di Ngurah Rai, akhirnya nyampe Bali sama suami lagii hiiiiihiihi. Kayaknya baru pertama kali sih masuk Ngurah Rai, lumayan gede juga kaya Juanda tapi sumpah jalannya ke parkiran itu jauhnya ga ketulungan. Jauh banget dari arrived nya, kebiasaan di Semarang bandaranya minimalis sih wkwkw. Kebetulan hari pertama kami nyampe Bali kami akan stay di Ubud !! Dari sejak di bandara udah ngebayangin gimana asiknya Ubud dan sampe sekarang I love Ubud so much !!!! paling favorit pokoknya. Kebetulan kami menginap 2 malam di Ubud tepatnya di hotel Grand Sunti, ini rekomendasinya suami sih buat nginep di sini, katanya review nya bagus yaudah akhirnya nurut aja. Kebetulan juga ada promo sih jadi yaa sikat laah.

WhatsApp-Image-2017-09-08-at-01.31.213
* finally I am in Bali

Untuk nyampe ke Ubud dari bandara kami harus sewa mobil, yakali masa mau ngojek hahaha. Awalnya suami agak lupa dimana pintu keluar biar bisa langsung dapet taksi online, kami jalan sambil geret-geret koper yang beratnya sekarung beras kali ya ke pintu keluar belakang. Emang di Bali agak ngeri sih hubugan antara taxi online dengan yg konfensional, jadi kalo pake taksi online harus umpet-umpetn gini. Akhirnya kami ketemu bapak taksinya di parkiran, namanya Bli Wayan. Di aplikasinya sih tarifnya cuma sekitar 100rb gitu, tapi selama perjalanan Bli Wayan kayak gak rela gitu kalo cuma dibayar 100rb, iyaa sih aku juga kasian juga kalo cuma ngasih 100rb soalnya perjalanan dari bandara ke Ubud itu sekitar 2 jam !!! termasuk macet-macet sih ini. Di perjalanan Bli Wayan banyak cerita tentang Bali sama suamiku, aku cuma nguping dan banyakan liat pemandangan kiri kanan. Rasanya seneng banget bisa ke Bali yang privat gini (gak sama rombongan), kami lewat tol laut yang pemandangannya udah kaya di luar negri aja hahahaa.

WhatsApp-Image-2017-09-08-at-01.31.20-768x1024
* perjalanan dari bandara Ngurah Rai ke Ubud

Setelah lewat beberapa tempat sepi dan hutan-hutan akhirnya kami sampai juga di Ubud, wah senaangnya!!! Suami kasih 200rb ke Bli Wayan karena kasian dua jam perjalanan dan harus balik lagi ke daerah bandara. Liat penampakan hotel dari luar udah kelihatan asri bangeet, kami segera check in dan registrasi di resepsionis. Kami diantar ke kamar, kebetualan di lantai dua dan menghadap kolam renang, hotelnya nyaman banget, tapi pas pertama dateng aku langsung menggigil kedinginan hahaha. Setelah istirahat beberapa menit dan solat-solat, kami keluar hotel buat jalan-jalan. Sekitar pukul 9 malam kami keluar hotel, jalan-jalan sepanjang jalan depan hotel daerah Pangosekan kalo ga salah. Remember : my best moment in Bali was walked along together with my hubby on Ubud street. Ahh lovely. Aku yang emang ga bawa sandal akhirnya keluar pake sandal hotel, karena sandal hotel ga asik banget buat jalan jauh akhirnya kami mampir ke minimarket dan beli sandal Surfer Girl Pink yang sampe sekarang ga pernah mau aku cuci karena gamau kenangan sisa-sisa jalan di Bali ilang wkwkwk. Setelah lelah jalan kaki, pas arah balik ke hotel kami mampir di tempat makan, pesen makan yang ga terlalu enak sih tapi lumayan mahaall. Masalah utama Ubud itu adalah makanannya mahal-mahal, kalo mau murah mending jangan ke resto, tapi jajan nasi jinggo #alah. Setelah makan selesai kami balik ke hotel deh, perjalanan hari pertama selese, besok aku lanjutin lagi ceritanya yaa 😀 See you !!

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *