Cerita di Jakarta

Kenapa aku harus tidur sebelum suamiku tidur? Karena aku bakalan susah tidur kalau dia udah tidur, suara dengkurannya ga berenti-berenti, itulah kenapa sampe sekarang aku masih nulis postingan di blog ini wkwkwk. Kalau ada yang nanyain gimana kabarku sekarang? Alhamdulillah baik, suamiku juga alhamdulillah sehat wal afiat. Kalau ada yang nanyain kegiatanku saat ini, ini aku lagi nulis blog hehehe *garing ya sumpah. Saat ini aku lagi menetap di Jakarta, kegiatanku saat ini lebih banyak ngurus suami dan belajar ruby dan rails. Hmm okeoke kayaknya banyak yang pengen tau ceritaku selama di Jakarta ya, *pede aja. Yaudah aku ceritain dehh..

Here We Go !!! Jakarta, kota yang dulu sering aku kunjungi sebagai tempat tes atau wawancara kerja, tempat yang sering aku jadikan destinasi di tiket kereta, tempat yang menyimpan beribu asa menggebu seorang sarjana yang ingin sukses di dunia kerja. Kini Jakarta sudah ada di dekapan dan aku menjadi salah satu makhluk hidup yang turut serta menjadi saksi ke-hiruk-pikuk-an Jakarta. Kesannya aku pengen banget ya tinggal di Jakarta, padahal engga juga sih, malah sebenernya pengen balik ke Semarang 😐 . Yaaaap udah dua minggu aku menetap di Jakarta, tepatnya di daerah Pasar Minggu Jakarta Selatan. Tak lain dan tak bukan aku harus menemani suamiku yang sudah meningkat level ke-setress-an nya  dalam hal kerja, dan butuh pendamping yang sekedar bikinin teh pas dia pulang kerja atau ngajak boros dengan makan diluar seminggu berturut-turut hahaha.

Alasan lain aku akhirnya mau diajak tinggal di Jakarta adalah ingin mandiri. Tsaaaah, gaya banget yak. Karena sejak aku lahir sampe setelah nikah 4 bulan aku masih bergantung terus dengan Ibuku, khususnya urusan makan. Sekarang aku harus belajar masak dan berani menghadapi cipratan minyak-minyak panas demi menyiapkan bekal suami ahihihii. Untungnya suamiku dalam fase pengen diet yang sebenernya ga terlalu niat banget sih dietnya, kadang makannya bener kadang engga, jadi kalo aku siapin makanan khususnya sayur ya cuma aku rebus tanpa bumbu apapun.

WhatsApp Image 2017-09-28 at 17.11.51
*hasil masakanku untuk bekal suami, enak lhooo

Awal aku ke Jakarta tanggal 13 September kemarin, rasanya berat, harus meninggalkan Ibu yang di rumah sendirian, tapi aku juga merasa bersalah kalo ga bisa mendampingi suami, yaah kalian bakal ngerasain kebingungan yang sama kok kalau berada di posisiku. Tapi berkat saran dari sahabat-sahabat terdekat dan dukungan Ibu juga akhirnya fase itu bisa terlewati. Sekarang semuanya sudah berangsur normal, walau kadang aku suka mellow gara-gara kangen Ibu.

Tiba di Jakarta aku dijemput suami di Gambir, lalu naik gocar dan turun di gang depan kosan, lalu jalan kaki menyusuri gang yang hanya cukup 1 mobil itu. Selama seminggu aku masih menetap di kosan suamiku yang lama, di daerah Cilandak KKO. Baru hari Sabtu kemarin kami pindah kos yang lebih luas dan ada kamar mandi di dalamnya.

WhatsApp Image 2017-09-28 at 17.11.52 (1)
*suasana pindah kosan, ini kosan lama, itu cuma angkutin barang dari depan kamar ke gobox aja sebenernya hahaha

Di postingan sebelumnya aku pernah bilang kesan pertama di Jakarta itu ‘panas banget’, sekarang malah hawa di Jakarta lagi adem-ademnya kaya semalem itu Lailatul Qodar :v Iyaa beneran, 2 hari ini Jakarta mendung, hujan, grimis dan bikin pengen di kamar terus ga pengen keluar kosan.

Setelah beberapa hari menetap di Jakarta hal yang langsung aku sadari sebagai mak-mak adalah, harga makanan disini mahal-mahal banget, pengen nangis rasanya. Jajan yang biasa di Semarang harganya 500 di sini jadi 1000, yang biasa 1000 jadi 2000 dan di Jakarta ga mengenal yang namanya separuh porsi awkwkw. Pernah waktu itu beli nasi goreng tek-tek yang lewat depan kosan, suami nawarin mau beli juga gak? aku bilang ah ga terlalu laper, aku separuh aja ya. Trus setelah udah jadi aku tanyain, berapa abisnya? dia jawab 24rb, emang satunya berapa? 12rb. Lah berarti yang separuh diitung tetep sama yaak. Kemudian otak berpikir, tau gitu gausah bilang separuh -_____- peritungan bangettt hahhaa, pun begitu sama halnya kaya pas beli gado-gado, tetep diitung 15 rb walaupun cuma bilang gado-gado pake sayur ajah. Okee noted !

WhatsApp Image 2017-09-28 at 17.11.52 (4)
*jajan favorite, sup buah daerah karang pola

Teruuus harga laundry juga mahal banget cyiin, 7000/kg. Haduuh mana ga rapih juga setrikanya, akhirnya sekarang semua cuci-mencuci, setrika dan masak, semua aku yang pegang. Kok aku merasa jago banget ya bisa melakukan hal itu, padahal itu hal yang wajar aja sih wkwkw. Ya gapapa lah namanya aja masih newbie. Baru kali ini aku dan suami ngerasain harus perhitungan sana sini, jangan sampe besar pasak daripada tiang, karena setelah menikah ternyata banyak hal yang harus di prepare anggarannya jadi kami ga mau boros-boros lagi deh.

WhatsApp Image 2017-09-29 at 00.31.40
*sampe KWh listriknya dicatet perhari lhoo wkwkkw

Dengan pengalamanku yang udah expert dalam hal LDR, aku ngerasain hal yang menyenangkan banget bisa tinggal bareng dalam jangka waktu yang lama dengan suami. Baru kemarin kami ngobrol-ngobrol, ternyata kali ini adalah waktu terlama kami tinggal bareng. Karena dalam hampir 5 bulan menikah ini, sebelumnya kami hanya bertemu saat weekend 2 minggu sekali. Jadi ini adalah salah satu hal yang aku syukuri karena kami bisa jadi penghibur masing-masing, saat suka dan duka. Duuh aku jadi terharu deh, makasih ya suamiku udah memberikan yang terbaik untukku, cari duit yang banyak yaa wakakka gak ding becanda.

Yaudah deh, sekian dulu cerita aku di Jakarta, bakalan update lagi cerita-cerita seru lainnya. See you !

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *