Move On dari Jakarta Hingga Susahnya Cari Kosan di Jogja

Haaloo piyee kabaree?? Sekarang udah di Jogja, jadi harus pake Bahasa Jawa yaa 😀 Alhamdulillah sekarang punya pemandangan baru buat nulis blog, ada jendela dengan akses ke langit ! yeeayy inilah working set yang selalu aku dambakan, bisa lihat ke luar ruangan langsung hihihii :) Okee sekarang aku mau cerita tentang kepindahan kami ke Jogja…dari… Jakarta. Here we go!

Tanggal 1 September kemarin adalah hari kepindahan kami ke Jogja, ada beribu pertanyaan di benak kami sebelum mulai menginjakkan kaki di kota ini. Satu yang paling dominan mengisi rasa penasaran kami adalah, bakalan betah ga ya? Will be better than Jakarta? Kami belum tahu jawabannya karena kami baru 5 hari disini. So far sih menyenangkan kecuali bagian cari-cari kosannya huahahahhaa.

Kamis malam, sebelum Sabtunya kami harus pergi dari Ibukota, aku dan suamiku pergi ke jasa ekspedisi di daerah Stasiun Pasar Senen untuk mengirimkan motor ke Jogja, usai dari situ kami naik Bajaj (permintaan terakhirku di Jakarta, -lebay-) ke rumah makan Ampera Dua Tak di daerah Cikini, kaya masakan-masakan Sunda favorit suami gitu, aku ga makan nasi cuma makan bakwan jagung sama perkedel (eh ini kenapa malah bahas makanan yak -__-) lalu  kami pulang ke kosan. Esoknya tanpa diduga aku kena diare ! Wahhh seharian itu rasanya lemas, kuyu, tak bertenaga karena cairan keluar terus menerus hingga malam hari. Pikirku, duh gawat juga kalo sampe besok masih diare, akhirnya aku minum buavita guava yang kemasan agak gede, semoga bisa mampet doaku terus hari itu. Malam harinya aku packing pakaian yang kebanyakan punya suami dan prentilan-prentilan yang perlu dibawa ke Jogja.

WhatsApp Image 2018-09-04 at 08.52.01
*Meninggalkan kosan tercinta :’)
Continue Reading

Nisfa Preggo Story – Drama Selama Kehamilan

Halo halo haloo, gak terasa sudah hampir akhir bulan, yang artinya sudah hampir sebulan juga sejak tulisan terakhir wkwk. Niatnya mau lanjutin nulis dalam waktu dekat tapi tetep ada aja halangannya, tapi gapapa akhirnya di akhir minggu ini, aku punya waktu luang dan niat lumayan besar untuk lanjutin series Nisfa Preggo Story (series dia bilang haha!). Ohya aku udah 2 minggu ini balik ke Jakarta, nemenin suami karena 3 bulan kemaren aku stay di rumah karena ma-bok. Jadi tulisan ini bakal ngebahas masa-masa ke-ma-bo-kan aku selama hamil trimester pertama kemaren, enjoy yaa 😛

Jadi, setelah kontrol pertama di KMC aku mulai merasakan reaksi alamiah seorang wanita yang sedang mengandung. Entah karena pengaruh hormon atau sugesti karena ‘tau’ kalau hamil perlahan-lahan sistem di tubuhku mengalami perubahan. Pertama-tama mual di pagi hari / morning sickness, kemudian mulai ga doyan makan, mulai mual sepanjang hari, ga bisa mencium bau-bau menyengat seperti parfum dan lotion, bahkan bau sabun setelah mandipun bikin aku mual-mual (sampai kalau aku atau orang yang dekat denganku mau mandi harus pakai sabun dettol karena baunya  yang masih lumayan bisa diterima). Sampai yang paling parah adalah aku mengalami hyper saliva. Ewwwwhh ini rasanya sungguh ‘super’ sekali hahhhhaha.

Awal-awal mual ringan aku masih di sini, di kosan Jakarta, aku sering konsul ke temenku, Sulis yang kebetulan seorang bidan tentang sympton-sympton yang kualami, katanya untuk hamil muda emang wajar sekali karena itu proses biologis dalam tubuh, trus aku nanya : sebelum periksa kok ga mual, setelah periksa jadi mual? Dia bilang salah satunya karena asam folat itu bisa menyebabkan mual juga. Setelah 2 minggu lebih kondisi tubuhku makin ga jelas dan aku udah ga bisa masak lagi dan masakan yang dijual di sini udah ga ada yang doyan akhirnya aku minta buat pulang ke rumah. Tanggal 5 Mei aku pulang ke rumah dan berharap kondisiku semakin membaik.

WhatsApp Image 2018-08-24 at 14.52.04 (1)
*Minta pulang karena mulai mabuk :(

Setelah di rumahpun kondisiku ga langsung membaik, walaupun makanan di rumah lebih bisa dimakan tapi tetap aja aku ga doyan. Sering kali aku makan lalu muntah lagi, sampai cairan perut yang rasanya pahit itu ikut keluar juga hiyaaks >,< Ohya pertama sampai rumah, beberapa hari kedepannya aku sakit batuk dan flu karena kedinginan pas perjalanan di kereta. Karena Ibuku khawatir aku yang batuk-batuk terus, akhirnya aku dibawa ke Bidan desa buat minta obat. Aku udah males sebenernya karena aku pikir sakit seperti itu biasanya aku bisa sembuh sendiri, tapi aku turutin aja keinginan mak-emak. Dan benar aja sampe disana aku ditanya-tanyain, udah berapa bulan? udah periksa belum? itu minus matanya berapa? DEG! aku udah males jawabnya karena pasti mengarah ke hal yang engga-engga. Aku jawab 6.5 Bu. Wah 6.5 ini harus caecar nih, pasti caecar nih, udah bikin BPJS belum? blom kujawab enteng. Kok belum, bikin ya soalnya kamu harus caecar ! AAAARRRGGHHH sebel bet guah denger Bidannya ngomong seenaknya gituh ! Sebenarnya persoalan minus mata ini emang yang bikin aku worry sih, karena aku pengen banget bisa lahiran normal pervaginal, tapi beberapa oknum menganggap kalo minus mata bisa mempengaruhi tingkat resiko lahiran normal karena bisa aja waktu mengejan retinannya robek. Tapi kata Dokter Ridwan waktu kontrol pertama sih ga ngaruh ya, kalo retina mo robek ya robek aja ga usah nunggu mengejan saat melahirkan. Yhaa paling ga, setidaknya gausah menentukan destiny buat bayi guaaa doong, dia mo lahir normal atau caecar kan gua usahain duluu kaleeee. Maap nyolotnya kebangetan, soalnya sensitif banget uee soal ini hahahahaa. Akhirnya sampe rumah aku (balik pake aku karena udah ga nyolot lagi) udah males banget minum obat dari Bidan itu. Yang janggal itu aku dikasih antibiotik yang harus habis (dimana-mana ya antibiotik harus abis ya –“) dan 2 macam obat lainnya plus satu vitamin hamil. Duh berasa sakit keras aja aku dikasih obat segitu banyaknya. Trus karena tingkat kepercayaanku pada Bidan itu sudah hilang tapi Ibuku masih nyuruh aku minum tuh obat akhirnya aku periksa obatnya dan bener aja di salah satu obat itu ada tulisan di kemasannya yang intinya jangan berikan pada Ibu hamil. Nhaa inii, akhirnya aku tunjukkan ke Ibuku dan aku ga sentuh lagi obat-obat dari Bidan itu wkwkwkw. Trus aku nanya Dokter Ridwan via WA, dia suruh home treatment aja karena masih hamil muda. Dibawah ini aku kasih screenshoot WA dengan Dokter Ridwan, barangkali ada temen-temen yang sedang mengalami hal yang sama 😀

Continue Reading

Nisfa Preggo Story – Cerita Awal Kehamilan

Haaalooooo, udah lama yaa ga ngeblog, tau-tau udah hamil aja. Alhamdulillah :) Jadi sesuai judulnya (yang ke-Andien-Andien-an banget) , ku mau berbagi cerita tentang kehamilan pertamaku, yeay 😀

Bulan April kemaren adalah bulan yang istimewa buat aku, karena di bulan itu aku ulang tahun dan juga anniversary pernikahan, tepat 1 tahun pernikahanku dan suami. Awalnya berharap gitu, ya Allah semoga kado ulang tahunnya dapet dedek aja yhaa, pasti sweet banget deh hehehe. Dan tanda-tanda kehamilan itupun muncul, aku udah pede aja, kayaknya ini hamil beneran dong, please hamil deh aku kayaknya. Ngareeep pake bangeet. Kebetulan akhir Maret sampe tanggal 4 April Ibuku maen ke Jakarta, nengokin aku dan pengen jalan-jalan melihat Ibu kota wkwkwk. Pas pertama Ibuku, Kakak dan Kakak Iparku dateng badanku rasanya udah ga enak, udah ga fit, kaya masuk angin gitu, tapi selama Ibuku ada di Jakarta, engga lagi aku rasain, aku bawa maen aja keliling-keliling kota. Tapi rasanya tidak seperti biasa *tsaaaahh, badanku jadi cepat capek dan lapar hahahaa.

Sampe Ibuku pulang ke Semarang, aku baru bilang sama suamiku, kayaknya Omaa hamil deh Oony, padahal itu baru tanggal 4 April, sedangkan mens bulan Maret kemaren adalah tanggal 6 Maret, baru telat 2 hari Buuuk, tapi udah yakin gitu kalo ini ada dedeknya deh di perutku hahaha. Tiap hari aku bilang sama suami, ayo kita tes pake testpack (kebetulan ada 1 testpack yang udah kebeli tapi belum sempet dipake wkwkw), tapi suami masih menunda-nunda, dianya masih ga mau ke-ge-er-an. Sampe aku udah ga sabar banget, itu tanggal 8 April aku udah pengen banget ngetes. Akhirnya suami ngijinin dengan agak was-was karena takut kecewa hahahaa. Waktu itu sekitar jam 10 pagi, setelah baca petunjuk pemakaian di kemasannya, aku pipis deh trus suami yang ngetes pake kertasnya itu. Kalo hamil garisnya dua, kalo engga hamil garisnya satu. Daaaaaaaaaaaaann, hhmmmmmm hasil tes-nya adalaah garisnya ga keluar :( langsung sedih dong. Lho kok ga ada garisnya sama sekali. Sempat kecewa dengan hasilnya, trus suami bilang, salah kali ini, masa ga ada garisnya, ntar kita beli lagi aja alat testpacknya. Okedeh abis itu semangat lagi.

Aku masih yakin, feeling-ku kuat saat itu kalo aku tuh hamil, jadi setelah solat Isya kami keluar beli testpack di apotek, kami beli dua merek yang berbeda, buat jaga-jaga kalo hasilnya aneh lagi hehehe. Sekitar jam 10 malem, kami coba tes lagi, dengan kuantitas pipis yang lebih banyak wkwkw jijik ya bahasanya. Abis itu suami mulai ngetes, dilihat, dilihat, dilihat, garis 1 nya muncul. Kok satu doang Oony, komentarku. Bentarlah ditunggu dulu, emang gitu munculnya satu-satu ini, jawabnya sotoy. Eh beneran loh abis itu garis satunya menyusul muncul di bawahnya. Yeeeaayy Alhamdulillah akhirnya beneran aku hamil :’) bener kan feeling-ku huhuhuu abis itu aku nangis terharu gitu huhuhuuu. Ternyata sesenang itu yhaa ketika harapan, doa dan usaha kita menjadi kenyataan. Itu benar-benar jadi kado ulang tahun terindah dari Allah, Alhamdulillah, segala puji bagi Allah.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 23.42.15 (1)
*Hasil testpack yang sukses :D
Continue Reading

Cerita di Jakarta

Kenapa aku harus tidur sebelum suamiku tidur? Karena aku bakalan susah tidur kalau dia udah tidur, suara dengkurannya ga berenti-berenti, itulah kenapa sampe sekarang aku masih nulis postingan di blog ini wkwkwk. Kalau ada yang nanyain gimana kabarku sekarang? Alhamdulillah baik, suamiku juga alhamdulillah sehat wal afiat. Kalau ada yang nanyain kegiatanku saat ini, ini aku lagi nulis blog hehehe *garing ya sumpah. Saat ini aku lagi menetap di Jakarta, kegiatanku saat ini lebih banyak ngurus suami dan belajar ruby dan rails. Hmm okeoke kayaknya banyak yang pengen tau ceritaku selama di Jakarta ya, *pede aja. Yaudah aku ceritain dehh..

Here We Go !!! Jakarta, kota yang dulu sering aku kunjungi sebagai tempat tes atau wawancara kerja, tempat yang sering aku jadikan destinasi di tiket kereta, tempat yang menyimpan beribu asa menggebu seorang sarjana yang ingin sukses di dunia kerja. Kini Jakarta sudah ada di dekapan dan aku menjadi salah satu makhluk hidup yang turut serta menjadi saksi ke-hiruk-pikuk-an Jakarta. Kesannya aku pengen banget ya tinggal di Jakarta, padahal engga juga sih, malah sebenernya pengen balik ke Semarang 😐 . Yaaaap udah dua minggu aku menetap di Jakarta, tepatnya di daerah Pasar Minggu Jakarta Selatan. Tak lain dan tak bukan aku harus menemani suamiku yang sudah meningkat level ke-setress-an nya  dalam hal kerja, dan butuh pendamping yang sekedar bikinin teh pas dia pulang kerja atau ngajak boros dengan makan diluar seminggu berturut-turut hahaha.

Alasan lain aku akhirnya mau diajak tinggal di Jakarta adalah ingin mandiri. Tsaaaah, gaya banget yak. Karena sejak aku lahir sampe setelah nikah 4 bulan aku masih bergantung terus dengan Ibuku, khususnya urusan makan. Sekarang aku harus belajar masak dan berani menghadapi cipratan minyak-minyak panas demi menyiapkan bekal suami ahihihii. Untungnya suamiku dalam fase pengen diet yang sebenernya ga terlalu niat banget sih dietnya, kadang makannya bener kadang engga, jadi kalo aku siapin makanan khususnya sayur ya cuma aku rebus tanpa bumbu apapun.

WhatsApp Image 2017-09-28 at 17.11.51
*hasil masakanku untuk bekal suami, enak lhooo
Continue Reading

Cerita Liburan di Kuta

Haloo haloo, gak kerasa aku udah seminggu tinggal di Jakarta lhoo. Satu kata, eh dua kata untuk Jakarta : ‘panas banget’. Tapi kali ini aku ga mau nyeritain tentang Jakarta dulu, aku mau throwback masa-masa indah ketika di Bali hahaha. Yep, ngelanjutin Cerita di Ubud, kali ini aku mau nyeritain pengalaman aku dan suami liburan di Kuta 😀

Kuta ini common banget buat wisatawan domestik, beda dengan Ubud yang kebanyakan pengunjungnya bule-bule. Kami stay di Kuta selama 3 malam, kayaknya lama ya tapi kerasanya bentar banget dah. Setelah kami checkout dari hotel di Ubud dan menempuh perjalanan 1,5 jam ke Kuta, akhirnya kami tiba di hotel Bliss Surfer. Aku udah pernah nginep di hotel ini pas acara KKL bareng Elektro 2010, trus aku bilang ke suami kalo nginep di hotel ini tuh enak, soalnya lumayan deket sama pantai Kuta dan Legian, fasilitasnya juga bagus dan anak muda banget pokoknya. Kalo kalian suka surfer-surfer gitu hotel ini cocok banget deh, soalnya emang temanya surfing gitu. Oh iya hotel ini juga pernah masuk jalan-jalan men lhoo, tempat nginepnya Jebraw sama Nayya. Lah malah ngiklan saya 😀

*penampakan hotel Bliss Surfer dari luar, bagian dalem lg berantakan soalnya wkwkw
Continue Reading

Cerita Liburan di Ubud

Hallo again, kembali ga bisa tidur setelah kebangun jam 11 malem tadi. Sebenernya mulai keganggu sama pola tidur yang ga teratur gini, tapi yaa gimana dong kalo emang ga bisa tidur ya udah ga usah tidur wkwk. Oke kali ini aku mau cerita lanjutannya Cerita Liburan di Bali, post ini nyeritain tentang liburan kami hari kedua dan ketiga di Ubud, yeaaaa Ubuuudd !!!

Jadi sebenernya banyak tempat wisata yang ada di Ubud yang udah masuk list kami untuk dikunjungi, taapi karena waktu yang terbatas jadi kami hanya bisa mengunjungi beberapa tempat aja tapi aku pikir udah cukuplah untuk merepresentasikan Ubud, asiiik. Kami keluar hotel sekitar pukul 8 pagi setelah browsing-browsing ga jelas cari persewaan motor di sekitar Ubud, karena malam sebelumnya kami nyoba nyari di sekitar hotel tapi pada full booked semua. Akhirnya kami nelpon CS hotel dan disarankan buat nyari di sekitara depan hotel, dan ternyata bener ada yang nyewain motor doong :v Biaya sewa 60rb perhari udah include helm dan mantel, dan dimulailah petualangan kami di Ubud uhuuuuyyy.

IMG_20170504_103717_HDR-1024x768
*penampakan luar hotel Grand Sunti Ubud, abaikan kaki suami aku ya wkwk
Continue Reading

Tunggu Aku

Sementara hanya bisa berkata sebentar, beri aku waktu untuk semua ini. Tubuhku sudah ingin bergerak tapi pikiranku masih melayang-layang di udara. Apakah aku tipikal orang yang seperti ini? Aku rasa aku hanya berubah akhir-akhir ini. Menjadi sangat pendiam terhadap perubahan dan melamuninya dengan kesedihan. Seperti inikah yang dinamakan harus meninggalkan zona nyaman? Tapi bahkan aku belum cukup nyaman di tempat sebelumnya. Sekarang aku bingung tentang keingianku sendiri. Masa aku harus bertanya pada orang lain tentang itu? Serumit inikah menjadi orang dewasa? Aku harus memutuskan dengan tepat, untuk kebaikanku, tidak bisakah aku bergantung saja pada Ibu? Hei, Aku sudah 25 tahun, seharusnya aku memang sudah mampu memutuskan apapun ! Tapi inilah salah satu keputusan besar yang aku buat sendiri. Mungkin aku terlalu takut untuk berpisah, dengan teman-teman, sahabat dan duniaku. Aku telah berkelana begitu jauh dengan mereka, hingga aku enggan beristirahat sejenak. Namun Tuhan menyuruhku lewat satu pria, suamiku, yang dengan sabar menungguku di tengah perjalananku, untuk istirahat dan mengambil jalan pintas lain dengan berjuang bersama. Lelaki itu dengan tatapan matanya saja bisa meragukanku yang selama ini asik berkelana sendiri. Mengajakku bersamanya, ingin membuatku tidak lelah dan menerima apapun yang kuinginkan. Dia berjuang memantapkan hatiku agar mengandalkannya. Yang kusadari sampai saat ini, dia selalu menepati janjinya. Kamu hanya cukup menunggu sebentar saja untuk aku kembali menjadi diriku, tunggu aku.

Continue Reading