Nisfa Preggo Story – Drama Selama Kehamilan

Halo halo haloo, gak terasa sudah hampir akhir bulan, yang artinya sudah hampir sebulan juga sejak tulisan terakhir wkwk. Niatnya mau lanjutin nulis dalam waktu dekat tapi tetep ada aja halangannya, tapi gapapa akhirnya di akhir minggu ini, aku punya waktu luang dan niat lumayan besar untuk lanjutin series Nisfa Preggo Story (series dia bilang haha!). Ohya aku udah 2 minggu ini balik ke Jakarta, nemenin suami karena 3 bulan kemaren akuĀ stay di rumah karena ma-bok. Jadi tulisan ini bakal ngebahas masa-masa ke-ma-bo-kan aku selama hamil trimester pertama kemaren, enjoy yaa šŸ˜›

Jadi, setelah kontrol pertama di KMC aku mulai merasakan reaksi alamiah seorang wanita yang sedang mengandung. Entah karena pengaruh hormon atau sugesti karena ‘tau’ kalau hamil perlahan-lahan sistem di tubuhku mengalami perubahan. Pertama-tama mual di pagi hari / morning sickness, kemudian mulai ga doyan makan, mulai mual sepanjang hari, ga bisa mencium bau-bau menyengat seperti parfum dan lotion, bahkan bau sabun setelah mandipun bikin aku mual-mual (sampai kalau aku atau orang yang dekat denganku mau mandi harus pakai sabun dettol karena baunyaĀ  yang masih lumayan bisa diterima). Sampai yang paling parah adalah aku mengalami hyper saliva. Ewwwwhh ini rasanya sungguh ‘super’ sekali hahhhhaha.

Awal-awal mual ringan aku masih di sini, di kosan Jakarta, aku sering konsul ke temenku, Sulis yang kebetulan seorang bidan tentang sympton-sympton yang kualami, katanya untuk hamil muda emang wajar sekali karena itu proses biologis dalam tubuh, trus aku nanya : sebelum periksa kok ga mual, setelah periksa jadi mual? Dia bilang salah satunya karena asam folat itu bisa menyebabkan mual juga. Setelah 2 minggu lebih kondisi tubuhku makin ga jelas dan aku udah ga bisa masak lagi dan masakan yang dijual di sini udah ga ada yang doyan akhirnya aku minta buat pulang ke rumah. Tanggal 5 Mei aku pulang ke rumah dan berharap kondisiku semakin membaik.

WhatsApp Image 2018-08-24 at 14.52.04 (1)
*Minta pulang karena mulai mabuk :(

Setelah di rumahpun kondisiku ga langsung membaik, walaupun makanan di rumah lebih bisa dimakan tapi tetap aja aku ga doyan. Sering kali aku makan lalu muntah lagi, sampai cairan perut yang rasanya pahit itu ikut keluar juga hiyaaks >,< Ohya pertama sampai rumah, beberapa hari kedepannya aku sakit batuk dan flu karena kedinginan pas perjalanan di kereta. Karena Ibuku khawatir aku yang batuk-batuk terus, akhirnya aku dibawa ke Bidan desa buat minta obat. Aku udah males sebenernya karena aku pikir sakit seperti itu biasanya aku bisa sembuh sendiri, tapi aku turutin aja keinginan mak-emak. Dan benar aja sampe disana aku ditanya-tanyain, udah berapa bulan? udah periksa belum? itu minus matanya berapa? DEG! aku udah males jawabnya karena pasti mengarah ke hal yang engga-engga. Aku jawab 6.5 Bu. Wah 6.5 ini harusĀ caecar nih, pasti caecar nih, udah bikin BPJS belum? blom kujawab enteng. Kok belum, bikin ya soalnya kamu harus caecar ! AAAARRRGGHHH sebel bet guah denger Bidannya ngomong seenaknya gituh ! Sebenarnya persoalan minus mata ini emang yang bikin aku worry sih, karena aku pengen banget bisa lahiran normal pervaginal, tapi beberapa oknum menganggap kalo minus mata bisa mempengaruhi tingkat resiko lahiran normal karena bisa aja waktu mengejan retinannya robek. Tapi kata Dokter Ridwan waktu kontrol pertama sih ga ngaruh ya, kalo retina mo robek ya robek aja ga usah nunggu mengejan saat melahirkan. Yhaa paling ga, setidaknya gausah menentukan destiny buat bayi guaaa doong, dia mo lahir normal atau caecar kan gua usahain duluu kaleeee. Maap nyolotnya kebangetan, soalnya sensitif banget uee soal ini hahahahaa. Akhirnya sampe rumah aku (balik pake aku karena udah ga nyolot lagi) udah males banget minum obat dari Bidan itu. Yang janggal itu aku dikasih antibiotik yang harus habis (dimana-mana ya antibiotik harus abis ya –“) dan 2 macam obat lainnya plus satu vitamin hamil. Duh berasa sakit keras aja aku dikasih obat segitu banyaknya. Trus karena tingkat kepercayaanku pada Bidan itu sudah hilang tapi Ibuku masih nyuruh aku minum tuh obat akhirnya aku periksa obatnya dan bener aja di salah satu obat itu ada tulisan di kemasannya yang intinya jangan berikan pada Ibu hamil. Nhaa inii, akhirnya aku tunjukkan ke Ibuku dan aku ga sentuh lagi obat-obat dari Bidan itu wkwkwkw. Trus aku nanya Dokter Ridwan via WA, dia suruh homeĀ treatmentĀ aja karena masih hamil muda. Dibawah ini aku kasih screenshoot WA dengan Dokter Ridwan, barangkali ada temen-temen yang sedang mengalami hal yang sama šŸ˜€

Continue Reading