Midnight Random Story

Hallo, Alhamdulillah akhirnya punya waktu luang dan banyak niat di dini hari ini buat sekedar menuliskan hal-hal yang sudah numpuk di kepala. Hemph ! Saya sedang di Surabaya sampai akhir minggu ini, untuk urusan kerja. Sebenarnya ini kali kedua saya tinggal di Surabaya setelah sebelumnya di bulan November sampai Desember saya sudah menetap di sini. Surabaya cukup bikin saya betah, yah mungkin faktor lucky saya dapat customer yang se-level joke nya. Jadi kerja di sini ga tegang-tengang amat, banyak becandanya gitu, jadi enak gitu kerjanya.

Okay okay, biarkan saya cerita banyak hal, mumpung saya lagi pengen cerita yaa wkwkwk. Beberapa hari yang lalu, tepat pas mau berangkat ke Surabaya, saya sakit, Ibu saya bahkan hampir ga ngijinin saya buat berangkat ke sini. Tapi karena dokter bilang gapapa, maka keinginan Ibu saya itu akhirnya ditangguhkan. Namun setelah tiba di Surabaya, saya ga kunjung sembuh, sampai Jum’at minggu lalu saya ijin ga masuk kerja. Baru deh kerasa kalo omongan Ibu is uncontested. Saya banyak ngerasa beruntung punya Ibu yang terkesan cuek sama anak-anaknya. Serah-serah lu dah mau kemana, yang penting bisa jaga diri baik-baik itu aja syaratnya. Ibu saya emang terkenal independent, ga tergantung sama anak-anaknya dan kasih kebebasan dan kepercayaan penuh sama setiap pilihan yang kami pilih. Dari masa kami sekolah dan kuliah Ibu sangat demokratif, ga pernah minta, kamu jurusan ini ya, nanti kamu IP nya 3 ya, nanti kamu yang aktif di kampus ya, nanti kamu sering-sering ikut organisasi sana sini ya. Gak pernah ! blas ! Kaya selama ini saya tuh menalani hidup tanpa tuntutan orang tua gitu lho. Bahkan pas saya ga dapet-dapet kerja (*diulang lagi bahas ini nya ) Ibu ga pernah ngusik-ngusik hidup saya buat sekedar ngedumel, ‘anak udah disekolahin, udah sarjana kok masih nganggur‘ -yang biasa diucapkan tokoh Ibu yang antagonis- . Ga pernah ! Blas ! wkwkw, jadi ya Alhamdulillah deh hidup saya damai sejahtera sentosa bahagia.

Dari Ibu, saya banyak belajar, jadi orang jangan banyak menuntut. Karena tuntutan-tuntutan yang kita berikan ke orang lain banyak yang menjadi beban dan akhirnya bikin berat menjalaninya. Namun saya pikir tuntutan ke diri sendiri malah penting, karena kita tahu apa yang kita inginkan, apa yang kita butuhkan dan semampu apa kita untuk mendapatkannyaExpect more from yourself and less from other. Hal kedua yang saya pelajari dari Ibu adalah jangan suka nyusahin orang. Kalo bisa dilakukan sendiri ya lakukanlah sendiri, saya sering denger Ibu ngomong gini ke saya sejak kami tinggal di rumah hanya berdua. Segala urusan rumah, pasang lampu, pasang gas, keran bocor, pompa air ngadat bisa diperbaiki sendiri. Ibu juga selalu biarin saya berpergian sendiri, ngelatih mental dan otak biar cepat terbisa dengan suasana asing. Alhamdulillah dengan didikan Ibu yang independent itu malah bikin saya gampang mau ngapa-ngapain, ga tergantung sama orang lain dan ga nyusahin orang lain juga.

Kalo ga salah (berarti bener), Ibu pernah bilang gini ke saya, nanti kalo udah nikah jangan banyak nuntut suami, Ibu dulu ga pernah minta tipi, eh tiba-tiba dibeliin tipi, ga pernah minta kulkas, tiba-tiba dibeliin kulkas, ga pernah minta, motor, mobil, rumah, eh tiba-tiba udah dibeliin semuanya. Jadi istri itu yang pengertian dan jangan matre. Sumpah saya kaget donk, Ibu bisa ngomong gitu ke saya wkwkwk, hmm apakah saya ada bibit-bibit istri penuntut dan matre? 😐 mungkin istilahnya bukan menuntut, tapi menyemangati :p

Sudah ya sesi cerita randomnya, sekarang sudah jam 01.37 WIB, waktu nya tidur. See you and good morning !

Continue Reading