Nisfa Preggo Story – Momen Membahagiakan dan Sharing Gentle Birth

Haaaaii, sudah akhir Oktober dan besok udah tanggal 1 November !! Bulan ini belum setor 1 tulisanpun di blog ini jadi yuuk mari menulis. Setelah struggling dua bulan hidup di Jogja, Alhamdulillah semua berjalan lancar dan menyenangkan, walaupun sekarang 2 minggu sekali kami harus bolak-balik Semarang untuk kontrol kandungan. But it’s totally OK for me. Dibilang capek? iya, tapi seneng juga iya. Kehidupan di Jogja bagiku lumayan membuat betah, selain kotanya tidak sesumpek Jakarta, Jogja juga punya apapun yang kita butuhkan. Mau wisata banyaak, mau kuliner juga enak-enak, mau nonton konser seriing banget ada dan gratis wkwk, pokoknya Jogja saat ini cukup ideal untuk dijadikan pilihan untuk menetap kecuali cuaca yang sekarang ini lho yaa, belum ada hujan sama sekaliiii huhuhuuu kalau di kosan siang-siang aku suka ga tahan, kalau mau hidupin AC lama-lama juga nggreges, kalo ga diidupin seperti terpanggang hahhaa lebay ding yang ini.

WhatsApp Image 2018-10-31 at 22.08.36
*Momen menyenangkan selama kehamilan :)

Okee sekarang aku mau cerita tentang preggo aku aja yaah. Karena ini udah masuk minggu ke 34 yang berarti kalau sesuai HPL, 6 minggu lagi bakal ketemuan ama dedeeeek. Huaaaa rasanya kok cepet sekali tapi kalau lihat perjuangan ke belakang sepertinya kami sudah sangat kangen buat menghadirkan malaikat kecil kami ke dunia ini, aseeek. Kayaknya seri sebelumnya aku cerita tentang Drama Kehamilan ya? Saat ini apakah masih ada ‘drama’-nya? Alhamdulillah sudah back to normal, seperti sedia kala. Setelah memasuki usia 28 minggu badan rasanya udah biasa aja, cuma ya tambah berat di perut, ga bisa jongkok lama, tidur harus miring dan mulai ditendang-tendang keras dari dalam. Dan satu yang tak bisa terhindarkan adalah geraaah terus gaes. Kami kalau tidur jarang pakai AC, tengah malam atau menjelang subuh aku pasti bangun dengan mandi keringat, begitu juga kalau abis tidur siang, suhu tubuhku meningkat drastis, beda banget dengan pas awal hamil, kena dingin dikit langsung mual wkwkkw.

Continue Reading

Move On dari Jakarta Hingga Susahnya Cari Kosan di Jogja

Haaloo piyee kabaree?? Sekarang udah di Jogja, jadi harus pake Bahasa Jawa yaa 😀 Alhamdulillah sekarang punya pemandangan baru buat nulis blog, ada jendela dengan akses ke langit ! yeeayy inilah working set yang selalu aku dambakan, bisa lihat ke luar ruangan langsung hihihii :) Okee sekarang aku mau cerita tentang kepindahan kami ke Jogja…dari… Jakarta. Here we go!

Tanggal 1 September kemarin adalah hari kepindahan kami ke Jogja, ada beribu pertanyaan di benak kami sebelum mulai menginjakkan kaki di kota ini. Satu yang paling dominan mengisi rasa penasaran kami adalah, bakalan betah ga ya? Will be better than Jakarta? Kami belum tahu jawabannya karena kami baru 5 hari disini. So far sih menyenangkan kecuali bagian cari-cari kosannya huahahahhaa.

Kamis malam, sebelum Sabtunya kami harus pergi dari Ibukota, aku dan suamiku pergi ke jasa ekspedisi di daerah Stasiun Pasar Senen untuk mengirimkan motor ke Jogja, usai dari situ kami naik Bajaj (permintaan terakhirku di Jakarta, -lebay-) ke rumah makan Ampera Dua Tak di daerah Cikini, kaya masakan-masakan Sunda favorit suami gitu, aku ga makan nasi cuma makan bakwan jagung sama perkedel (eh ini kenapa malah bahas makanan yak -__-) lalu  kami pulang ke kosan. Esoknya tanpa diduga aku kena diare ! Wahhh seharian itu rasanya lemas, kuyu, tak bertenaga karena cairan keluar terus menerus hingga malam hari. Pikirku, duh gawat juga kalo sampe besok masih diare, akhirnya aku minum buavita guava yang kemasan agak gede, semoga bisa mampet doaku terus hari itu. Malam harinya aku packing pakaian yang kebanyakan punya suami dan prentilan-prentilan yang perlu dibawa ke Jogja.

WhatsApp Image 2018-09-04 at 08.52.01
*Meninggalkan kosan tercinta :’)
Continue Reading

Nisfa Preggo Story – Drama Selama Kehamilan

Halo halo haloo, gak terasa sudah hampir akhir bulan, yang artinya sudah hampir sebulan juga sejak tulisan terakhir wkwk. Niatnya mau lanjutin nulis dalam waktu dekat tapi tetep ada aja halangannya, tapi gapapa akhirnya di akhir minggu ini, aku punya waktu luang dan niat lumayan besar untuk lanjutin series Nisfa Preggo Story (series dia bilang haha!). Ohya aku udah 2 minggu ini balik ke Jakarta, nemenin suami karena 3 bulan kemaren aku stay di rumah karena ma-bok. Jadi tulisan ini bakal ngebahas masa-masa ke-ma-bo-kan aku selama hamil trimester pertama kemaren, enjoy yaa 😛

Jadi, setelah kontrol pertama di KMC aku mulai merasakan reaksi alamiah seorang wanita yang sedang mengandung. Entah karena pengaruh hormon atau sugesti karena ‘tau’ kalau hamil perlahan-lahan sistem di tubuhku mengalami perubahan. Pertama-tama mual di pagi hari / morning sickness, kemudian mulai ga doyan makan, mulai mual sepanjang hari, ga bisa mencium bau-bau menyengat seperti parfum dan lotion, bahkan bau sabun setelah mandipun bikin aku mual-mual (sampai kalau aku atau orang yang dekat denganku mau mandi harus pakai sabun dettol karena baunya  yang masih lumayan bisa diterima). Sampai yang paling parah adalah aku mengalami hyper saliva. Ewwwwhh ini rasanya sungguh ‘super’ sekali hahhhhaha.

Awal-awal mual ringan aku masih di sini, di kosan Jakarta, aku sering konsul ke temenku, Sulis yang kebetulan seorang bidan tentang sympton-sympton yang kualami, katanya untuk hamil muda emang wajar sekali karena itu proses biologis dalam tubuh, trus aku nanya : sebelum periksa kok ga mual, setelah periksa jadi mual? Dia bilang salah satunya karena asam folat itu bisa menyebabkan mual juga. Setelah 2 minggu lebih kondisi tubuhku makin ga jelas dan aku udah ga bisa masak lagi dan masakan yang dijual di sini udah ga ada yang doyan akhirnya aku minta buat pulang ke rumah. Tanggal 5 Mei aku pulang ke rumah dan berharap kondisiku semakin membaik.

WhatsApp Image 2018-08-24 at 14.52.04 (1)
*Minta pulang karena mulai mabuk :(

Setelah di rumahpun kondisiku ga langsung membaik, walaupun makanan di rumah lebih bisa dimakan tapi tetap aja aku ga doyan. Sering kali aku makan lalu muntah lagi, sampai cairan perut yang rasanya pahit itu ikut keluar juga hiyaaks >,< Ohya pertama sampai rumah, beberapa hari kedepannya aku sakit batuk dan flu karena kedinginan pas perjalanan di kereta. Karena Ibuku khawatir aku yang batuk-batuk terus, akhirnya aku dibawa ke Bidan desa buat minta obat. Aku udah males sebenernya karena aku pikir sakit seperti itu biasanya aku bisa sembuh sendiri, tapi aku turutin aja keinginan mak-emak. Dan benar aja sampe disana aku ditanya-tanyain, udah berapa bulan? udah periksa belum? itu minus matanya berapa? DEG! aku udah males jawabnya karena pasti mengarah ke hal yang engga-engga. Aku jawab 6.5 Bu. Wah 6.5 ini harus caecar nih, pasti caecar nih, udah bikin BPJS belum? blom kujawab enteng. Kok belum, bikin ya soalnya kamu harus caecar ! AAAARRRGGHHH sebel bet guah denger Bidannya ngomong seenaknya gituh ! Sebenarnya persoalan minus mata ini emang yang bikin aku worry sih, karena aku pengen banget bisa lahiran normal pervaginal, tapi beberapa oknum menganggap kalo minus mata bisa mempengaruhi tingkat resiko lahiran normal karena bisa aja waktu mengejan retinannya robek. Tapi kata Dokter Ridwan waktu kontrol pertama sih ga ngaruh ya, kalo retina mo robek ya robek aja ga usah nunggu mengejan saat melahirkan. Yhaa paling ga, setidaknya gausah menentukan destiny buat bayi guaaa doong, dia mo lahir normal atau caecar kan gua usahain duluu kaleeee. Maap nyolotnya kebangetan, soalnya sensitif banget uee soal ini hahahahaa. Akhirnya sampe rumah aku (balik pake aku karena udah ga nyolot lagi) udah males banget minum obat dari Bidan itu. Yang janggal itu aku dikasih antibiotik yang harus habis (dimana-mana ya antibiotik harus abis ya –“) dan 2 macam obat lainnya plus satu vitamin hamil. Duh berasa sakit keras aja aku dikasih obat segitu banyaknya. Trus karena tingkat kepercayaanku pada Bidan itu sudah hilang tapi Ibuku masih nyuruh aku minum tuh obat akhirnya aku periksa obatnya dan bener aja di salah satu obat itu ada tulisan di kemasannya yang intinya jangan berikan pada Ibu hamil. Nhaa inii, akhirnya aku tunjukkan ke Ibuku dan aku ga sentuh lagi obat-obat dari Bidan itu wkwkwkw. Trus aku nanya Dokter Ridwan via WA, dia suruh home treatment aja karena masih hamil muda. Dibawah ini aku kasih screenshoot WA dengan Dokter Ridwan, barangkali ada temen-temen yang sedang mengalami hal yang sama 😀

Continue Reading

Nisfa Preggo Story – Cerita Awal Kehamilan

Haaalooooo, udah lama yaa ga ngeblog, tau-tau udah hamil aja. Alhamdulillah :) Jadi sesuai judulnya (yang ke-Andien-Andien-an banget) , ku mau berbagi cerita tentang kehamilan pertamaku, yeay 😀

Bulan April kemaren adalah bulan yang istimewa buat aku, karena di bulan itu aku ulang tahun dan juga anniversary pernikahan, tepat 1 tahun pernikahanku dan suami. Awalnya berharap gitu, ya Allah semoga kado ulang tahunnya dapet dedek aja yhaa, pasti sweet banget deh hehehe. Dan tanda-tanda kehamilan itupun muncul, aku udah pede aja, kayaknya ini hamil beneran dong, please hamil deh aku kayaknya. Ngareeep pake bangeet. Kebetulan akhir Maret sampe tanggal 4 April Ibuku maen ke Jakarta, nengokin aku dan pengen jalan-jalan melihat Ibu kota wkwkwk. Pas pertama Ibuku, Kakak dan Kakak Iparku dateng badanku rasanya udah ga enak, udah ga fit, kaya masuk angin gitu, tapi selama Ibuku ada di Jakarta, engga lagi aku rasain, aku bawa maen aja keliling-keliling kota. Tapi rasanya tidak seperti biasa *tsaaaahh, badanku jadi cepat capek dan lapar hahahaa.

Sampe Ibuku pulang ke Semarang, aku baru bilang sama suamiku, kayaknya Omaa hamil deh Oony, padahal itu baru tanggal 4 April, sedangkan mens bulan Maret kemaren adalah tanggal 6 Maret, baru telat 2 hari Buuuk, tapi udah yakin gitu kalo ini ada dedeknya deh di perutku hahaha. Tiap hari aku bilang sama suami, ayo kita tes pake testpack (kebetulan ada 1 testpack yang udah kebeli tapi belum sempet dipake wkwkw), tapi suami masih menunda-nunda, dianya masih ga mau ke-ge-er-an. Sampe aku udah ga sabar banget, itu tanggal 8 April aku udah pengen banget ngetes. Akhirnya suami ngijinin dengan agak was-was karena takut kecewa hahahaa. Waktu itu sekitar jam 10 pagi, setelah baca petunjuk pemakaian di kemasannya, aku pipis deh trus suami yang ngetes pake kertasnya itu. Kalo hamil garisnya dua, kalo engga hamil garisnya satu. Daaaaaaaaaaaaann, hhmmmmmm hasil tes-nya adalaah garisnya ga keluar :( langsung sedih dong. Lho kok ga ada garisnya sama sekali. Sempat kecewa dengan hasilnya, trus suami bilang, salah kali ini, masa ga ada garisnya, ntar kita beli lagi aja alat testpacknya. Okedeh abis itu semangat lagi.

Aku masih yakin, feeling-ku kuat saat itu kalo aku tuh hamil, jadi setelah solat Isya kami keluar beli testpack di apotek, kami beli dua merek yang berbeda, buat jaga-jaga kalo hasilnya aneh lagi hehehe. Sekitar jam 10 malem, kami coba tes lagi, dengan kuantitas pipis yang lebih banyak wkwkw jijik ya bahasanya. Abis itu suami mulai ngetes, dilihat, dilihat, dilihat, garis 1 nya muncul. Kok satu doang Oony, komentarku. Bentarlah ditunggu dulu, emang gitu munculnya satu-satu ini, jawabnya sotoy. Eh beneran loh abis itu garis satunya menyusul muncul di bawahnya. Yeeeaayy Alhamdulillah akhirnya beneran aku hamil :’) bener kan feeling-ku huhuhuu abis itu aku nangis terharu gitu huhuhuuu. Ternyata sesenang itu yhaa ketika harapan, doa dan usaha kita menjadi kenyataan. Itu benar-benar jadi kado ulang tahun terindah dari Allah, Alhamdulillah, segala puji bagi Allah.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 23.42.15 (1)
*Hasil testpack yang sukses :D
Continue Reading

Happy International Women’s Day ! Cerita dari Buka Talks

Haloooo, selamat hari Jum’at dan selamat menjelang weekend yang mengasikkan yah guuuyys :) rencananya setelah suami berangkat kerja ke kantor aku mau lanjut belajar ruby de el el tapi ternyata harus ngepel, jemurin baju (karena malemnya udah aku cuci tinggal jemur aja) dan ngisi token listrik. Sepele banget yaak tapi bikin mager abis itu dan malah nge-blog kaya sekarang hehehe gapapa deh yang penting happy 😀

Oh ya kemaren tanggal 8 Maret diperingati sebagai International Women’s Day, dimana aku sebagai seorang perempuan ikut memeriahkan doong, salah satunya dengan dateng ke acara Buka-Talks yang diadakan oleh Bukalapak kemarin dari jam 19.00 sampai 20.30. Ada 3 pembicara di acara itu yang semuanya adalah perempuan. Motivasi tebesar adalah pengen liat Mbak Yunita Anggraeni (COO dan CO-Founder GeekHunter) ngasih talk disitu. Dua lainnya adalah Mbak Fitriana Wibowo (Senior Product Manager BL) dan Ika Zain (VP Growth Amartha).

WhatsApp Image 2018-03-09 at 13.23.56 (1)
*Ketiga Pembicara BukaTalks dengan kekecean yang hqq

Tepat jam 19.00 acara dimulai dan kebanyakan audience-nya adalah perempuan hehehe. Kebetulan Mbak Anggra ngasih talk pertama tentang Find Your Talent, dia menjelaskan adanya gap antara perusahaan dan pelamar kerja khususnya di bidang IT, perusahaan susah cari tenaga kerja IT dan pelamar kerja susah mendapatkan pekerjaan. Masalahnya adalah sesimple pelamar kerja tidak memenuhi requirement perusahaan. Mbak Anggra ini aku bilang awesome banget deh, aku yang cewe aja suka sama dia, apalagi cowo yaa >,< udah cantik, cerdas dan attitude-nya menyenankan gitu. Sekali liat suka deh pasti hahaha. Ada satu kalimat eh beberapa kalimat yang ngena banget di posisi aku saat ini.

Continue Reading

Cerita Tentang Waktu Part II

Kata-kata selalu menenangkan, apalagi jika itu dari kamu. Yang membuatku gusar hanyalah pengalaman kegagalan, yang seharusnya tidak terlalu kita takutkan. Seumpama menunggu adalah keharusan bagiku, aku bisa setuju asalkan kamu ikut menantiku, menunggu.

Harapan hanyalah skema kehidupan yang membuatku selalu bersemangat untuk mewujudkannya. Selebihnya adalah usaha katamu, dan aku selalu menambahkan doa supaya lebih di ridhoi alam semesta.

Kamu adalah orang yang terlalu banyak logika, sedangkan aku sedikit-sedikit curhat pada yang Maha Kuasa, itulah perbedaan kita, tapi tak apa selagi kamu masih percaya dan bisa berubah lebih bertakwa hahaha.

Semua yang dikatakan orang tua adalah benar, jika itu benar, kalau kadang kita agak ragu kebenarannya anggap saja itu benar tanpa harus berdebat. Aku percaya doa Ibuku, aku sangat yakin kekuatannya, lebih hebat daripada doaku, mungkin karena beliau lebih tua, atau juga karena lebih disayang Allah, aku tak tahu, yang terpenting aku minta doa pada Ibuku yang sedang di tanah suci, supaya penantian segera berganti dengan kedatangan.

Cerita tentang waktu sungguh sangat membuatku sibuk hingga aku lupa segala aktivitasku, beberapa bulan aku hanya menunggu sang waktu tanpa melakukan hal-hal yang bermakna, aku terlalu asyik menunggu hingga kehilangan banyak waktu yang harusnya bisa kulalui dengan kesibukan, bukan kekosongan.

Pernah berkata seorang teman kalau segalanya harus dinikmati, masa ini adalah masaku dan masamu untuk semakin mengerti, kita diminta siap untuk amanah besar, kita diminta belajar untuk mendidik, menyayangi dan mengimami makhluk baru di muka bumi. Pekerjaan yang berat, makanya kita disuruh bersiap-siap. Aku berfikir sepertinya Allah berfikiran seperti itu pada kami.

Dalam benakku hanya bergumam jika kami sudah siap mendapat amanah itu maka waktu akan datang tepat di hadapan kami, di pelupuk mata kami, hingga buram dan air mata tumpah saking senangnya. Selalu aku pikirkan, aku tidak mau membuat dia kecewa karena aku Ibunya, makanya aku akan mempersiapkan dengan sebaik-baiknya. Segera datang ya K…

Continue Reading

Cerita Tentang Waktu

Sebelumnya aku ga pernah tahu dari mana asal mula pemikiran ini, aku hanya terus berpikir dan berpikir seolah hanya aku yang ada di dunia ini yang membutuhkan pikiran dan seolah hanya aku saja yang bisa berpikir. Tentang waktu, yang katanya akan bisa membuktikan segalanya, tentang waktu yang katanya akan bisa menyembuhkan dan tentang waktu yang katanya akan bisa membawa kita pada kerelatifan.

Aku sudah hampir satu tahun lamanya menikah dan menyandang gelar baru kebangsawanan di tengah masyarakat jomblo sepantaranku dengan sebutan istri.

Sangat menyenangkan menjadi istri, apalagi jika suamiku adalah suamiku yang sekarang ini. Aku sangat bersyukur Allah sangat baik padaku dimana aku diberikan sesosok suami yang sangat mencintaiku dan kucintai

Bagaimana tidak, diantara bayaknya kemalangan hidup yang sudah aku lalui selama ini, tiba-tiba eh tidak tiba-tiba juga seharusnya, karena kami sudah kenal sejak lama, akhirnya dia melamarku dan menikahiku dalam jeda yang singkat. Tahun 2017 adalah tahunku, aku bahagia disepanjang hari di tahun itu.

Pernikahan ini adalah bentuk lembar angan-anganku yang mulai menjadi realita, walaupun tidak sama persis tapi ternyata menikah membuatku percaya bahwa memang kita tidak bisa hidup sendiri di dunia ini, dengan punya pasangan segalanya lebih mudah dan indah, tidak selamanya tapi seringnya.

Aku melihat sosok baru di kehidupanku, di belakangnya lalu turut satu persatu memasuki beranda hidupku dan mulai duduk-duduk di situ. Aku senang menjadi bagian dari kehidupan orang lain, aku senang keluarga suamiku menerimaku dengan baik.

Sosok baru yang selalu aku bangunkan pagi hari dan mengimamiku hampir disetiap waktu solat jika dia sedang tidak di kantor atau di masjid, sosok baru yang menjadikanku mau tidak mau untuk memasak dan menyajikan makanan yang sehat. Sosok baru itu sangat mengubah kehidupanku

Kadang aku merasa terlalu dimanja hingga aku minta padanya hal-hal yang tidak terlalu penting tapi kadang diturutinya juga. Aku merasa diperlakukan seperti anak kecil dan kadang dia pun seperti itu. Kami berdua seperti belum dewasa, tapi aku tau dia sangat bertanggungjawab terhadapku.

Suamiku adalah orang lain yang mau mengurusiku, orang yang tidak ada hubungan dengan keluargaku tapi mau jadi kepala keluarga, makasih ya ! sebenarnya jika ada ucapan yang terbaik selain ucapan cinta pada suamiku tak lain adalah ucapan terimakasih untuk ini itu yang tak terhitung lagi.

Dan yang kupikirkan akhir-akhir ini adalah sang waktu yang kehadirannya setiap saat tapi katanya belum tepat, entahlah kenapa belum tepat, apakah sang waktu tidak belajar? Jika ada tidak nya sesuatu ditentukan oleh waktu maka aku akan menjadi orang yang selalu menunggu.

___bersambung___

Continue Reading

Akhirnya Ketemu Zozo, Teman Facebook Asal Pakistan

Haloo, selamat tahun baru 2018 yaa, sedih banget bulan Januari kemaren aku ga apdet blog ini padahal buuanyak banget yang pengen diceritain huhuhuu dan sekarang aku tambah sedih karena tiga hari ini hapeku mogok makan, alias ga mau di-charge aaaaaakkkk :( yaudah deh daripada bersedih hati bermuram durja mari kita sambut weekend ini dengan ceritaku yang kemaren bertemu Zozo 😀

Jadi awal mula cerita adalah sekitar 5 tahun lalu aku temenan facebook sama Zozo, Zozo ini bukan nama sebenarnya yaah gaes, nama aslinya adalah Abdul Basit. Ceritanya waktu itu, aku lagi semester 7 dan ada salah satu  mata kuliah yang mengharuskan aku untuk meng-install Opnet, semacam simulator jaringan gitu dan sialnya pas nginstall dan jalanin Opnet itu banyak banget error dan bug-nya. Temen-temen aku pada gatau deh pada bingung juga karena error-nya cuma kejadian di leptopku doang. Karena bingung dan ga tau gimana akhirnya aku gabung sama beberapa group di facebook yang bahas tema Opnet itu dan karena di salah satu group itu aku amatin ada orang yang aktif banget jawabin setiap pertanyaan, aku add deh orang itu, dan itulah awal perkenalanku dengan Zozo aka Zombie aka Abdul Basit hahahaha oiya aku nemu satu tulisan di blog lamaku yang berisi curhatan abis kenal Zozo, kalo mau ngecek di sini yee, tapi maap tulisannya alay-alay labil gitu wkwkwk

WhatsApp Image 2018-02-09 at 00.47.38
*meet up dengan Zozo di Dimsum Inc
Continue Reading

Cerita Liburan di Taman Safari Indonesia

Haaaaii selamat malam semuanyaah, gimana kabar kalian? Alhamdulillah aku dan suami sehat dan tambah gendut wkwkwk *gak nanya sih 😐  Okee sekarang aku mau cerita tentang liburanku kemarin, ke Taman Safari Indonesia 😀

Jadi, kemarin aku diajak liburan sama suami bareng temen-temen kantornya. Sebenernya ga diajak juga sih, tapi sebagai anggota ikatan KSPISI (Kemana Suami Pergi Istri Selalu Ikut), aku merasa perlu menjalankan asas melibatkan diri pada kegiatan suami yang bertujuan positif ini. Hingga akhirnya aku ikut dengan biaya tambahan hihihii. Liburan suami sama temen se-team kantornya ini baru pertama kali diadain, biasanya outing itu satu kantor, ini satu team emang inisiatif untuk liburan sendiri sebagai ganti jatah entertain kantor yang biasanya diisi dengan kegiatan makan-makan yang beresiko meningkatkan berat badan (dan si istri kaga bisa ikutan). Dari beberapa opsi liburan akhirnya mereka setuju untuk ke Taman Safari Indonesia di Puncak Cisarua Bogor, yang Alhamdulillah-nya aku belum pernah kesana hahhaha.

WhatsApp Image 2017-12-10 at 19.41.56
*[TEASER] Liburan bersama suami dan team kantornya di Taman Safari Indonesia :D

Jam 4 pagi kami udah bangun dan 4.15 sampe 4.45 kami siap-siap mandi dsb. Rencana awal kami akan berangkat pukul 05.00. Mereka rata-rata tepat waktu sih, bahkan ada yang nginep kantor karena rumah mereka di Bekasi dan ga yakin bisa nyampe kantor jam 5. Aku dan suami sampe kantor jam 5.05 dan udah banyak yang dateng, aku kenalan sama beberapa temen suami yang dari wajahnya udah ga asing karena sering liat mereka di grup telegramnya suami kalo aku lagi kepo. Beberapa dari mereka juga waktu nikahanku dengan suami dateng ke Boja hihihi. Sampe jam 05.15 semuanya udah kumpul di kantor, kecuali Mba Patricia panggilanya Pet wkwk, ternyata dia ketiduran atau masih tidur gitu pas ditelpon, cuma tinggal dia seorang diri aja karena personel lain sudah lengkap. Mba Pet minta maaf lewat telpon karena dia kesiangan (padahal itu masih pagi :v), salutnya satu team ga ada yang marah sama Mba Pet, mereka ini suportif banget, ga nge-judge, ga nyalahin, pokoknya enak banget dah orang-orangnya. Mereka cuma bilang udaah gapapa ayo siap-siap, sekarang lo dimana? kita sekalian jalan sekalian jemput elo, *ini yang bilang ‘lo-gue’ mereka ya, bukan gue eh aku maksudnya.

Continue Reading

Cerita Liburan di Yogyakarta

Haaaii bagi temen-temen yang follow aku di instagram atau ikuti whats app story-ku pasti udah tau bahkan enek kali ya kalau aku itu pamer terus di kedua socmed alay itu bahwasanya akoh lagi liburan di Jogjaaaa

Haha alay yo ben

Hello guys inilah kisahku dolan di Jojga breng keluarga tercintah :3

-_______________-

Tulisan di atas itu dibajak sama suamiku ya teman-teman, jadi harap maklum wkwkwk. Tapi bener sih beberapa hari yang lalu aku emang spam di IG story dan WA story dikarenakan hasrat yang tinggi untuk membagikan momen kepada followers-ku yang tidak seberapa hahaha. Cara baru menikmati momen di jaman now adalah dengan membagikannya di social media, bagi yang setuju pasti ngangguk-ngangguk, bagi yang nggak setuju paling yaaa hmm males baca lanjutan cerita ini, eh jangan males dulu, karena aku gak bakal bahas soal bagi-membagikan momen di social media tapi aku mau cerita tentang liburanku di Jogja wekeend kemaren yeeaaayy 😀

Jadi awal mula tercetus ide liburan ke Jogja adalah beberapa minggu setelah aku pindah ke Jakarta, terasa sumpek, bosen, kangen keluarga dan pengen liburan. Terutama kalo lihat suami pulang kerja dan nampak murung, lelah, lemas, lesu seperti tanda-tanda programmer yang belum solved bugs-nya wakakkaka. So, aku bilang ke Pak Bos kalo pengen liburan euy, trus aku bilang juga ajak keluarga aja biar rame, suami ya cuma bilang ‘yaudah tapi kamu yang urus ya’ (seperti biasa soal ginian emang aku paling demen dah). Akhirnya beberapa kali konsul ke keluarga soal tanggal yang pas buat ke Jogja, dapet deh tanggal 24-26 November 2017. Trus aku mulai cari-cari penginapan yang cocok sesuai budget dan fasilitas.

23844534_354625178282647_8687336146091695004_n
*[TEASER] Liburan keluarga di Jogja :D

Continue Reading